Review Film Friend Zone 2019

Review Film Friend Zone 2019

REVIEW FILM FRIENDZONE 2019

Pernah ga sih kalian terjebak dalam friend zone ? kalo pernah kayaknya kalian harus banget nonton film friend zone ini, biar kalian paham friend zone yang lagi kalian alami ini ga se ngenes kisah friend zone antara Palm (Naphat Siangsomboon, a.k.a Nine) dan Gink (Pimchanok Luevisadpaibul a.k.a Baifern) hahahaha 😀

SINOPSIS :

Film friend zone ini bercerita tentang Palm dan Gink yang mempunyai hubungan pertemanan yang sangat dekat. Jadi kalau si Gink ada masalah entah itu masalah keluarga maupun masalah percintaan, Palm bakalan jadi orang pertama yang di hubungin sama Gink. Fyi, Palm dan Gink menjalin kisah Friend Zone udah 10 tahun :’)

Menurut ku Palm sama Gink dari awal emang udah saling suka, cuman mungkin pada saat itu umur mereka yang masih belasan jadinya mereka mikir sayangnya cuma sebatas teman. Awal mula friend zone antara Palm sama Gink yaitu pada saat di pesawat jadi Palm nemenin Gink buat buntutin bokapnya Gink, karena Gink curiga kalo bokapnya selingkuh jadi mereka ngikutin deh dari Bangkok ke Chiang Mai yah kayak dari Jakarta ke Jogja kali ya, hahaha 😀 mereka naik pesawat dan pakai uang jajannya Palm. Pas perjalan balik dari Chiang Mai ke Bangkok si Palm nenangin Gink yang lagi nangis trus  bilang kan kalo dia sayang banget sama Gink, trus Gink nanya sayang yang kamu maksud kayak apaan, entah apa yang ada di pikirannya si Palm saat itu , dianya jawab kalo sayangnya cuma sebagai teman. Akhirnya Gink mutusin buat ngilangin rasa sukanya dia ke palm, jadinya mereka temenan aja. 

REVIEW :

    • Menurutku pengembangan plot cerita sangat kurang. Ga tau sih kayak ngerasa ada yang kurang aja gitu. Kalo di perhatiin juga hampir semua ngebahas kisah Gink doang, dari awal udah bahas ayah Gink yang selingkuh tapi ga ada kelanjutan tentang keluarganya Gink entah bokap nyokapnya cerai atau engga. Kisah cintanya si Palm Cuma kayak transisi video aja, singkat boo. Hahahaha 😀 . Padahal kan ceritanya si Palm ini Playboy, yang selalu gonta ganti pacar. Aku paham sih karena film ini di lihat dari sisi Palm yang mana si palm yang ceritain kisah friend zonenya ke teman-teman yang dia temuin di suatu acara pernikahan gitu. Jadi mungkin fokusnya tentang ngenesnya si Palm yang cuma di jadiin pelampiasan Gink doang kalo pas ada masalah.
    • Akting dari para pemeran utama perlu di apresiasi. Mulai dari Baifern yang cukup membuat aku kagum dengan wajahnya yang baby face sejak dia main di film “Little Thing Called love” dan melekat dengan image Nam, akting Baifern disini natural banget, kalo ada scene nangis tuh, si Baifern ga tanggung – tanggung ngeluarin air matanya, Hikss. Dan baifern ini sangat mengimbangi  Nine yang jauh lebih muda dari dia  baik dari segi umur maupun lamanya di dunia akting. Jadi berasa seumuran gitu. Pamain pendukungnya juga sesuai porsi. Para pemain memang terlihat sangat serius dalam berakting dan bekerja keras terhadap film ini.
    • Namanya bukan Thailand kalo filmnya ga di selipin komedi lucu yang tak terduga. Komedi khas Thailand itu kayak berasa natural, ga di buat buat, backsoundnya pas, ekspresi pemainnya pas. That’s good. Aku sangat menikmati setiap scene yang ada walaupun banyak di selipin iklan-iklan.
    • Film friend zone ini menggaet beberapa penyanyi yang ada di Asia  diantaranya ada penyanyi Indonesia Audrey Tapiheru and Abigail Cantika dari GAC. Selain menjadi cameo di salah satu scene, mereka berdua juga di percaya buat ngisi soundtracknya. Tbh, soundtrack dari friend zone ini bagus bikin terngiang ngiang gitu pas balik dari bioskop langsung nyari di yucub. Ahahahaha
    • Latar tempat selain di Thailand, kita juga bakalan di bawa ke beberapa Negara yang ada di Asia, diantaranya Hong Kong, Malaysia, hingga Myanmar. Mataku berasa  dimanjakan dengan indahnya pulai Krabi di Thailand, kehidupan malam Hong Kong, kota besar Kuala Lumpur, hingga megahnya Shwedagon Pagoda di Myanmar. Duh perlu tepuk tangan nih buat bapak sutradaranya.
    • Untuk Ending dari filmnya cukup buat aku puas karena Happy Ending. Aku gak punya ekspektasi sama endingnya karena hampir semua film thailand ceritanya bagus tapi endingnya banyak yang ngegantung sebut saja Little Thing Called Love, Cat a Wabb, One Day, Hello Stranger, dsb. Mungkin untuk beberapa film Thailand yang pernah kalian nonton, pasti banyak yang ngarepin adanya sequel, iya kan ?  but, untuk film friend zone ini aku rasa cukup.  Ga ketinggalan juga dong kiss scene nya, yang bikin geregetan walaupun angle yang di ambil menurutku kurang pas aja. But ga ngurangin maknanya. Hihihihi 😀

Jadi jika di tanya worth it ga kalau nonton friend zone di bioskop. Aku bakalan bilang kalau ini worth it buat kalian yang pengen nonton film yang ringan yang ga bikin banyak mikir, yang mau liat indahnya Asia, yang bisa di tonton rame rame.

This Post Has 2 Comments

  1. review yang bagus jadi pengen nonton lagi deh 😂

  2. Jadi pengen nonton deh.. hahahah

Leave a Reply